Jadi ini dimulai dari salah satu temen yang minta tolong liatin harga iPad 7th Gen 2019.

Udah lumayan lama pake iPhone, tapi ga berarti gw Apple freak yang meratiin semua harga-harga produk Apple. Asumsi gw namanya produk Apple dan secara fisik lebih gede dari iPhone, pasti lah mahal.

Tapi ternyata harganya ‘miring’. Sekitar 6 jutaan buat yang storage terkecil versi Wi-Fi only. Sekitar 7 jutaan buat yang versi Wi-Fi & Cellular. Dan makin tinggi buat yang storage-nya lebih gede.

Jadi ternyata ada iPad harganya 6 jutaan. Gasalah?

Disini lah riset gw dimulai.

Jadi gw akan coba ngejabarin iPad dalam bahasa umum yang awam. Sesimpel dan seremeh percakapan sehari-hari, ga perlu pake istilah-istilah aneh yang bukannya ngebantu malah bikin makin pusing.

Jenis iPad

Buat dikategoriin, kita harus tau ada 4 jenis iPad:

  • iPad Pro (4th Gen)
  • iPad Air (3rd Gen)
  • iPad Mini (5th Gen)
  • iPad (7th Gen)

Trus apa bedanya?

iPad Pro adalah iPad yang paling canggih dari semuanya. Performa terbaik, fisik terbaik, fitur terbaik. Udah pasti harganya paling mahal. Yang kalo menurut gw, cuma dipunyai orang-orang professional, yang nyari duit pake iPad ini.

iPad Air 3rd Gen adalah versi ekonomis dari iPad Pro. Spesifikasinya ‘hampir’ mirip iPad Pro. Hampir mirip, jadi performanya memang lebih rendah. Beberapa fiturnya juga ada yang mirip iPad Pro, misalnya koneksi bluetooth 5.0, fully laminated display, anti reflective display dan beberapa hal lain. Tapi fisiknya beda banget dari iPad Pro. Single camera, masih pake koneksi lightning, dual speaker, dan masih pake tombol fisik touch ID. iPad Air ini buat pengguna yang lebih serius (professional atau yang nyari duit) tapi budgetnya terbatas.

iPad Mini, sebenernya copy-an dari iPad Air. Spesifikasinya mirip sama iPad Air tapi ukurannya lebih kecil.

iPad 7th Gen ini bisa dibilang iPad yang sebenernya. Versi ‘asli’ sekaligus paling ekonomis dari semua jenis iPad. Sesuai namanya, yang kalo diurut kebelakang, iPad ini ya iPad layaknya pertama kali Apple ngeluarin tablet. Tablet dari Apple untuk daily buat everybody. Orang tua atau anak kecil, sosmed atau game, desain atau sekedar ngetik. Walau performa atau fiturnya kalah jauh dibandingin sama iPad Pro, tapi tetaplah iPad. Ga sekedar barang murah ga kepake.

iPad Pro

Gw ga akan spesifik di spesifikasi iPad Pro. Pokoknya yang terbaik. Setiap tahunnya iPad Pro selalu dipasangin processor terbaru dan paling canggih. Ngomongin processor, ga cuma masalah performa tapi juga teknologi yang dibawa. Namanya Neural Engine. Biar ga bingung, udahlah processornya cepet, Neural Engine ini bikin processor makin pintar.

iPad Pro

iPad Pro juga pake teknologi ProMotion. Teknologi ini bikin display iPad Pro keliatan lebih mulus (smooth) dan diwaktu dipake berasanya responsif banget. Apalagi kalo pake Apple Pencil, bikin berasa kaya nyoret-nyoret kertas beneran.

iPad Pro juga punya kualitas display yang lebih bagus, kemampuan Liquid Retina Display nampilin warna yang lebih detail. Warna di iPad Pro ga sekedar “Oh, itu merah”, atau “Oh, itu biru”. Warna di iPad Pro lebih informatif dari itu. Karena itu iPad ini memang rekomendasi banget buat professional.

Masih tentang display, iPad Pro udah fully laminated, yang artinya sentuhan jari atau ujung Apple Pencil kita langsung ke displaynya. Jadi ga ada jarak semacam lapisan kaca di antara ujung jari sama display yang sebenernya. Singkatnya, yang kita sentuh adalah displaynya itu sendiri. Langsung. Dan antireflective display, jadi pantulan cahaya lebih soft, ga kaya cermin. Sangat ngebantu kalo kita di lokasi yang terlalu banyak sumber cahaya (apalagi namanya tablet punya ukuran display yang gede).

Fitur luarnya, body iPad Pro support wireless charging buat Apple Pencil versi 2, dual camera kaya iPhone baru, 5 microphone, udah ganti ke USB type-C, udah ga ada jack audio, 4 speaker surround, dan udah ga pake tombol touch ID.

Secara harga, ini adalah iPad yang paling mahal.

iPad Air 3rd Gen

Secara spesifikasi ‘hampir’ mirip iPad Pro. Pake processor A12 (iPad Pro pake processor A12Z yang lebih ngebut). Sama-sama udah ada teknologi Neural Engine yang bikin processornya lebih ‘pintar’.

iPad Air

Tapi iPad Air belum ada teknologi ProMotion. Jadi secara penggunaan bisa dibilang sama kaya display-display lain. Beda sama iPad Pro yang memang kerasa istimewa (dan cuma bisa dirasain kalo dipegang langsung secara fisik).

Retina Display (belum liquid retina display) fully laminated tanpa ada lapisan kaca. Biar ga bingung, fully laminated display ini bagus di kenyamanan pemakaian. Tapi, kalo rusak atau retak, kita harus ganti semua displaynya. Bedanya kalo yang ga fully laminated, kalo retak bisa jadi display yang sebenernya masih aman, jadi kita tinggal ganti kaca pelapisnya aja. iPad Air juga udah antireflective display jadi nyaman dipake di lokasi yang banyak sumber cahaya.

Fully laminated display – Panel display sebenarnya yang langsung kita sentuh

Tapi fitur luarnya beda dibanding iPad Pro. Bodynya ga support wireless charging jadi cuma bisa dipakein Apple Pencil versi 1. Single camera, cuma dual speaker, dual microphone, masih pake koneksi lightning, masih ada jack audio, masih ada tombol touch ID.

Secara harga, iPad Air ini punya urutan ke 2 paling mahal.

iPad Mini

Singkatnya ini adalah iPad Air tapi ukurannya lebih kecil.

iPad Air – iPad Mini

Walau bernama ‘mini’ tapi harganya lebih mahal dibanding iPad 7th Gen karena memang spesifikasi atau fiturnya lebih baik. Jadi harga di urutan ke 3.

iPad 7th Gen

Jangan kaget kalo iPad ini pake processor A10. Processor kaya yang dipake iPhone 7 yang rilis 4 tahun yang lalu. Jelek? Tetap sangat bagus (tapi juga tetap terlalu jauh kalo dibanding A12Z yang ada di iPad Pro).

Belum ada teknologi Neural Engine yang bikin processor di iPad ini makin ‘pintar’.

Ga ada teknologi ProMotion yang bikin iPad ini keliatan lebih smooth dan responsif. Ditambah lagi, belum fully laminated display. Ada ‘gap’ lapisan kaca jadi kalo dari samping, jari (atau Pencil) ga bener-bener nyentuh display. Belum antireflective display. Jadi kalo dipake di lokasi yang banyak sumber cahaya, kita jadi ga terlalu bisa liat apa yang ada, karena displaynya udah kaya cermin.

Lapisan kaca touch screen iPad 7th Gen. Kaca transparan untuk layar sentuh.

Dan secara harga, ini adalah iPad yang paling murah untuk tablet buatan Apple.

Jadi yang mana?

Kecuali kalo kita tajir melintir dan bisa beli apapun yang kita mau. Tapi kalo ga setajir itu, iPad Pro bener-bener cuma buat professional (baca; iPad ini dibeli buat ngasilin duit ngebalikin modal).

Tapi, ga semua professional punya budget yang unlimited. Jadi iPad Air adalah opsi kedua kalo iPad Pro diluar budget. Se simpel itu.

iPad Mini, adalah iPad Air versi kecil. Ga kaya iPhone 8 dengan iPhone 8 Plus (atau iPhone 7 dengan 7 Plus, atau iPhone 6S dengan 6S Plus) karena ada beda kamera disana. Tapi kaya iPhone 11 Pro sama iPhone 11 Pro Max (yang bener-bener sama cuma beda ukuran).

iPad 7th Gen ini adalah tablet ‘yang sebenarnya’. Buat sekretaris misalnya, buat pejabat-pejabat yang lagi teleconference misalnya, buat mahasiswa ngerjain tugas atau sosmed misalnya. Atau bisa juga buat gamers yang kurang puas main di display 5 atau 6 inch. Atau bisa juga buat professional yang punya budget terbatas (atau sengaja ga mau invest terlalu gede). Sekali lagi, ini adalah tablet dari Apple untuk daily buat everybody.

* * *

Seperti biasa silahkan berkomentar. Atau, saya selalu membuka kesempatan untuk bertanya langsung melalui email di stuff@stuff4read.com atau melalui formulir yang terdapat di halaman About Me.

(Visited 4 times, 1 visits today)

1 Comment

  1. Ediirawan May 27, 2020 at 3:14 pm

    Bagus

    Reply

Leave a Reply