Dari dulu juga udah ada. Tapi sekarang lagi masa pandemi gini gw jadi lebih merhatiin hoax-hoax yang ada.

Dan sebagai warna negara Indonesia yang baik (dan ngerasa pinter), gw liat banyak warga negara Indonesia ini yang terlalu bodoh dalam cara membuat hoax. Dan makin parah, karena ada lebih banyak lagi warga negara yang lebih bodoh, percaya hoax begitu aja.

Tapi karena semua kebodohan itu lah, bikin gw kagum. Waw!! Sebodoh itu kalian bikin hoax, dan sebodoh itu juga orang bisa percaya? Gw geleng-geleng…

Coba kita liat yang dibawah ini.

Sebodoh-bodoh atau semabok-maboknya gw, gw akan nanya ini info dari siapa? Jawaban yang gw harapin: dia adalah orang kesehatan (yang ngerti penyebab kematian) dan ada di lokasi (bukan orang kesehatan, tapi gak dilokasi). Atau minimal denger langsung dari petugas kesehatan yang memvonis kematian manager itu.

Dan itu pun gw harus tetap mastiin gimana kondisi di lokasi? Ditutup? Dijaga petugas? Disemprot disinfektan? Ada tracing kontak?

Dari jawaban-jawaban itu tentu kita akan bisa menyikapi. Tanpa si pembuat/penyebar pesan harus ngingetin ‘kalau bisa jangan kesana’. Karena kalo emang lokasinya ditutup kita juga ga bakal bisa kesana. Atau, kalo tetap dibuka normal berarti ada masalah lain, udah jelas ada yang positif (dan meninggal) tapi kenapa lokasi tetap buka?

Ada logika-logika yang dipake buat mencerna informasi itu. Tentunya dengan komunikasi sama si penyebar info.

Masalahnya, banyak orang bodoh yang langsung, “Wah gila!! Gw harus kasih tau sanak saudara dan keluarga gw nih! Gw harus ngasih tau semua orang se dunia nih!!”.

Masalahnya, info yang lu dapet valid kagak? Main sebar-sebar aja…

Apalagi, itu jenis pesan berantai. Karena kalo itu pesan khusus buat satu orang, harusnya ada nama/panggilan yang dituju, semacam “Lur/bro/cuy/yank/om/tante jangan kesana dulu…”. Sedangkan ini jenis pesan berantai tanpa ada nama/panggilan orang yang dituju. Jadi emang pesan itu dibuat ditujuin buat disebar ke banyak orang.

Hoax jenis ini, kalo buat gw, jenis hoax yang paling gak bisa dipercaya. Tapi buat orang lain bisa jadi hoax yang paling mudah dipercaya, karena pendekatannya secara pribadi. Maksudnya dari warga ke warga. Sumbernya dari 1 akun sosial media (WhatsApp) seseorang.

Jadi pelajaran pertama kalo mau bikin hoax: cantumin sumber terpercaya. Kalo di film, cara ngomongnya dramatisir biar orang makin percaya, “SAYA MELIHAT LANGSUNG DENGAN MATA KEPALA…”, sambil jarinya nunjuk-nunjuk ke arah mata, atau “INI PENGALAMAN SAYA SENDIRI! SAYA ADA DISANA DAN NGERASAIN LANGSUNG…”, atau apa lah. Pokoknya harus terpercaya. Dan dramatis. Orang indonesia kan suka yang drama-drama.

Jangan bikin hoax misalnya “Info dari istri teman saya..” atau “Info dari petugas puskesmas di deket rumah..”, atau “Bocoran langsung dari petugas di..”. Aduh.. Ga deh. Kreatif dong kalo bikin hoax.

Sekarang ada lagi, masih di media WhatsApp. Media (yang gw tau) yang paling ampuh buat nyebarin hoax (person to person atau person to close community).

Disini dikasih tau, sumbernya dari HUMAS PEMKOT KEDIRI. Ini agak kurang personal, karena infonya dari pejabat/instansi. Ga antara warga ke warga lagi. Walau, disebarin secara personal. Tapi apa yang salah?

Logikanya udah bener, kalo ada yang ke lokasi sebelum tanggal yang tertera harap lapor ke ketua RT dan isolasi mandiri.

Masalahnya, ini dibilang copas dari instansi pemerintah. Copy paste artinya bukan diketik ulang.

Mulai dari judul. “Sehubungan dengan adanya Klaster baru penyebaran virus Corona di Golden Swalayan….”. Ini gw bingung, kenapa harus pake titik-titik banyak sih?? Agaknya sebagai pegawai negri swasta (apalagi jabatan HUMAS) pembuat info masih harus belajar bahasa indonesia yang baik dan benar.

Lanjut, “Di [spasi] himbau kpd…”. Bukankah kata ‘di himbau’ itu harusnya ditulis ‘dihimbau’ tanpa spasi? Dan ga pernah ada di kamus bahasa indonesia kata ‘kpd’.

Jadi antara info ini ga bener, atau memang orang-orang humas pemkot itu harus sekolah lagi (belajar bahasa Indonesia yang benar) atau di seleksi ulang.

Jadi pelajaran kedua buat bikin hoax: pakailah kata dan tata bahasa yang baik. Ini instansi pemerintah, ga bisa nulis “Buat donasi krm aja ke rek bank ini”. Kalo tata bahasa formal harusnya “Donasi Anda bisa disalurkan melalui rekening bank ini”. Keliatan kan bedanya?

Dan jangan kebanyakan titik, jangan pake tanda seru lebih dari 1, jangan salah naro (atau lupa naro) titik dan koma. Dan lain sebagainya.

Udah mulai paham cara bikin hoax?

Lanjut..

Ini dari media lain. Satu alasan kenapa gw ga pernah lagi ngebuka sosmed ini. Hawa perseteruan, permusuhan atau gosip (dan hoax) terlalu kental disini.

Bahkan walau berita ini benar, tapi agak gimana ya sama rasa gak suka (atau benci?) di pembuat berita.

Mungkin penyampaian beritanya bisa diganti “Gubernur Jawa Timur mengomentari sikap kontroversi walikota Surabaya…”. Gak dengan “Apa yg dikatakan Ibu Gubernur Jatim bhw Ibu Risma tidak bisa kerja itu fakta”. Apa iya gubernur Jatim se frontal itu ngomongin walikota Surabaya? Gw kurang tau sih. Tapi lagi-lagi pake kata singkatan.

Tapi yang jadi pelajaran selanjutnya kalo mau bikin hoax adalah: jangan ada rasa benci. Karena itu bikin hoax-nya langsung ketauan hahah.. Jangan nge-judge, karena yang berhak nge-judge cuma hakim 😀

Bikinlah hoax se professional dan se netral mungkin. Misalnya “Berdasarkan jajak pendapat yang dilakukan oleh badan survey ANU terhadap kinerja walikota ANU dalam pencegahan Covid-19, mayoritas warga berpendapat bahwa…”. Kaya-kaya gitu lah kira-kira. Oke?

Lanjut lagi ya. Ada hoax yang harusnya lebih bisa dipercaya. Kop surat! Ya, ini mungkin salah satu cara bikin hoax yang gak terlalu bodoh banget.

Gila ga tuh? Ada kop surat Majelis Ulama Indonesia-nya. Apa yang salah?

Yah, ini bodoh mendasar dari pembuat hoax. Silahkan dibaca dan diliat susunan kata dan cara penulisannya. Sekretaris/notulen MUI harus sekolah lagi.

Sekertaris? Itu nama orang apa jabatan? Atau semacam kelompok, karena diawali dengan kata ‘kami’?.

“Kalau kita melakukan Tapid Test Covid-19, kita akan dinyatakan Positive…”. ‘Positive’? ‘positive’? ‘Positif’? Atau ‘positif’. Harus dengan P gede dan berbahasa inggris (Positive) atau cukup p kecil dan bahasa Indonesia (positif)?

Dan kalo diperatiin lagi, bukannya kop surat itu harus dilengkapi alamat jelas? Jalan proklamasi no berapa, kota apa, kode pos berapa, negara apa, no telepon berapa, nomor faximili berapa, dan lain-lain?

Bukankah surat/himbauan/seruan resmi itu harus ada nomor surat? Kalian yang suka bikin/nyebar hoax ngerti ga tentang pentingnya nomor surat?

Dan bukankah surat/himbauan/seruan resmi itu harusnya dilengkapi nama dan tanda tangan penanggung jawab, dan tembusan ke pihak/instansi lain misalnya kepolisian wilayah terkait, RW/RT/camat wilayah terkait, atau lembaga-lembaga terkait?

Apa ga aneh (dan keliatan bodoh) kalo kop surat kosong cuma ngandelin logo (dan alamat seadanya).

Jadi pelajaran kalo mau bikin hoax: pake kop surat udah gak keliatan terlalu bodoh. Tapi kurang mikir lupa sama nomor surat/tebusan/tanda tangan. Ngerti kan?

Sampe disini udah ada beberapa hal penting kalo kita mau bikin hoax (biar ga terlalu keliatan bodoh):

  • Tata bahasa (huruf besar huruf kecil, titik koma, jangan campur bahasa indonesia dengan bahasa inggris dsb)
  • Cantumin sumber yang sangat-sangat terpercaya
  • Bikinlah hoax se netral mungkin. Jangan menyebar kebencian (karena kesannya curhat)
  • Kalo ga mau keliatan bodoh, bikinlah se realistis mungkin
  • Carilah desainer yang bisa bikin berita hoax keliatan profesional (dan bermodal) 😀
  • Dan terakhir, manfaatin media sebar yang terpercaya, jangan WA atau FB (misalnya lewat web covid19.go.id :D)

Postingan ini ditujukan buat para pembuat hoax. Tapi mungkin juga bermanfaat buat mereka yang terlalu gampang dibodohin hoax.

(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave a Reply