Dulu ya, waktu smp. gw jadi murid kesayangan guru bahasa inggris. Saking sayangnya, gw boleh ngapain aja selama tetep di dalem kelas (ga main di luar) dan ga ganggu proses belajar. Mau tidur boleh, mau main bola yang dari lipatan kertas karton gitu juga gpp, mau ngobrol juga gpp (selama ga ketauan).

Dulu itu, gw dianggap anak paling pinter bahasa inggris. Waw!! Serius?

Padahal itu gara-gara bokap gw yang gw lupa, pernah jadi mentor les bahasa inggris, atau dia kesitu cuma buat nongkrong. Main catur. Hahaha..

Tapi pokoknya jadi punya banyak buku-buku bahasa inggris di rumah. Materi les. Maklum ya, anak lama. Suatu masa dimana gadget belum menjamur. Jadi kalo ga dibolehin atau lagi ga bisa main keluar, gw cuma bisa nonton, atau liat-liat majalah dan buku yang ada di rumah. Termasuk buku-buku materi les bahasa inggris itu.

Terus buku pertama yang gw punya (dibeliin abang gw) bukan komik, tapi kamus bahasa inggris gede yang 3 garis warna-warni. Aneh, tapi gw terima aja, bilang makasih.

Yang ternyata, itu gara-gara gw sering liat buku-buku materi les tadi, gw tau beberapa kata dan arti bahasa inggris. Jadi dikira gw tertarik sama bahasa inggris. Dan sengaja dibeliin kamus itu haha..

Tapi kebebasan gw selama di kelas harus dibayar dengan gw bantu temen-temen yang kurang ngerti. Ya, gpp lah, agak repot kalo emang lagi ada yang nanya. Tapi ga selalu. Dan sisanya gw dibebasin banget.

Terus..

Waktu SMA.

Pagi-pagi bangun telat dan udah kesiangan banget. Waktu nunggu angkot di depan bioskop. Ada temen yang juga telat tapi bawa gitar. Loh? Gw nanya, bilangnya emang ga niat mau sekolah, makanya bawa gitar. Oh, okee..

Yang karena udah terlanjur telat akhirnya gw juga ikut nongkrong. Bantu-bantu jadi backing vocal sambil bantu abang-abang disana nyari penumpang angkot.

Gw ga bisa main gitar, padahal bokap gitaris. Tapi gitarannya lagu-lagu tua yang gw ga ngerti. Jadul banget.. Makanya dari kecil ga pernah tertarik buat belajar gitar. Pengertian gw tentang gitar waktu itu paling kaya bokap, gitaran di depan tv sebelum tidur. Atau ngejreng-ngejreng di pos ronda kaya reman komplek.

Tapi bedanya waktu itu, temen gw main gitarnya lebih asik. Ga cuma ngejreng-ngejreng kaya orang di pos ronda. Dan ga mainin lagu tua kaya bokap. Jadi mainin lagu yang lebih gw kenal, dengan cara yang lebih melodis. Jadi bikin gw lebih tertarik.

Terus tanya-tanya, chord nya apa aja?

Ga lama gw langsung pulang, sampe bingung waktu ditanya kakak gw kok udah pulang. Guru rapat. Naik ke atas, ke kamar, tapi bawa gitar sama buku lagu-lagu ‘kebangsaaan’ bokap.

Gw lupa waktu itu lagu apa, tapi chord-nya cuma 2, C ama D. Dan sisanya cuma ngegerak-gerakin jari dari bentukan chord itu, biar lebih melodik.

Dan ternyata ga semudah itu haha..

Dari pagi itu sampe siang, masih usaha ngepasin jari dulu biar setiap ganti chord ga ada jeda. Baru lah mulai ngegerakin jari di antara bentukan chord-chord itu. Sampe akhirnya udah dirasa mendingan, dan ternyata udah jamnya pulang sekolah. Ada temen yang maen ke rumah, kaget, liat gw gitaran.

Dikira selama ini gw diam-diam bisa main gitar. Dan langsung minta diajarin.

Kalo ya, paling ga gw udah tau 1 set chord, gw bakal bohong bilang emang bisa haha.. Masalahnya baru juga kenal chord C sama D tadi pagi, masih kaku-kaku ngepasin jari setiap kali ganti chord, dan malah belum pernah nyoba mainin 1 lagu komplit. Tapi udah langsung ditodong minta ajarin.

Karena emang masih perlu belajar, ya udah kita belajar bareng-bareng. Diajar buku, walau cuma 2 chord, dibantu gw, yang udah kenal C dan D lebih dulu. Dari cuma ngajarin chord C dan D, se sore harinya gw udah bisa nyanyiin 1 lagu itu komplit.

Dan karena kebetulan di komplek yang punya gitar cuma gw, jadi kalo gw ga kemana-mana gw belajar chord lain. Nyobain lagu yang lain. Tujuannya biar gw tetep dianggap orang penting, paling tau chord diantara temen-temen gw haha..

Photo by Ali Yahya on Unsplash

Jadi ya gitu, dari awalnya cuma bisa chord C sama D dan itu pun masih kaku-kaku, se sore harinya gw udah langsung terima murid buat diajarin haha…

Terus…

Waktu mulai masuk masa-masa kuliah.

Yang gw peratiin, ada komputer yang cepet, ada yang lemot. Komputer si A bisa buat main game, komputer si B buat nonton pun kerasa lemot. Seandainya nanti gw punya komputer, gw pengen kaya komputer si A.

Dan selalu diluar harapan. Gw punya komputer mentok persis kaya punya si B hahaha…

Iseng-iseng waktu ke warnet gw baca masalah overclock. Satu teknik khusus buat naikin kemampuan komputer. Tapi beresiko.

Tapi jadi penasaran, gimana enaknya kalo bisa maen need for speed di kamar sendiri. Ga numpang di komputer temen. Kumpul-kumpulin tuh artikel-artikel overclock sampe stok bacaan udah banyak banget.

Mulai baca-baca biar bisa praktekin dan harus ada antisipasi resikonya apa aja. Lagi seneng-senengnya baca artikel tentang overclock, beberapa temen yang tau dan pernah liat gw suka baca artikel tentang komputer ada masalah sama komputernya. Dan minta tolong ke gw.

Lah.. Ini gw baru juga cuma baca-baca, belum pernah bener-bener nyentuh hardware daleman komputer. Tapi karena ga tega ya udah gw coba liat dulu. Cuma modal baca-baca tulisan di aplikasi, yang pastinya english. Ya, modal awal untuk semua apapun yang gw bisa hari ini. English.

Jadi gw coba otak-atik, dibantu beberapa logika aja. Dan beres. Wah..

Photo by Lorelei on Unsplash

Sebenernya dan seringnya, masalah itu cuma karena kita kurang pemahaman. Ga karena bener-bener ada yang salah/rusak dengan komputer itu.

Berawal dari success story itu, setiap kali ada temen yang ngerasa ada yang salah sama komputernya, selalu lapor ke gw. Dan ga karena gw jago atau punya bakat, tapi setiap ada masalah gw selalu baca dokumentasinya dulu. Kalo yang salah audio player, gw baca dokumentasi si playernya itu. Kalo ada masalah sama OS nya, gw buka menu help OS-nya dulu.

Belum juga mulai mau coba test overclock, gw udah dibikin sibuk sama temen-temen yang mulai naikin kepercayaan. Dari yang awalnya cuma lapor masalah software, lama-lama juga mulai lapor masalah hardware. Sampe akhirnya belum jua gw mau coba praktekin overclock ke komputer sendiri, malah lebih dulu cobain ke komputer temen (karena memang hardware komputer temen lebih ngedukung buat overclock)

Ga ada niat mau belajar, niatnya cuma mau buktiin apa bener overclock bisa naikin kemampuan komputer, biar gw bisa maen need for speed ga perlu ganti spek. Tapi lama-lama gw jadi ngerti sendiri luar dalemnya komputer. Sampe akhirnya, buat pertama kalinya, gw bisa ngasilin duit sendiri dari sana. Troubleshoot, networking, dan lain sebagainya.

* * *

Waktu masih smp. Karena berbagi, ngasih tunjuk temen-temen sekelas arti kata ini arti kata itu, lama-lama gw makin kenal banyak kata. Dianggap makin pinter (padahal cuma ngerti ati kata doank).

Waktu sma. Biar tetep dianggap orang penting, gw terus berusaha tau banyak chord dan bisa mainin banyak lagu. Biar tetap bisa berbagi, ngajarin anak-anak komplek lagu yang beda. Ga berasa, gw sampe pernah ngerasain yang namanya manggung. Jadi gitaris band.

Waktu masa-masa kuliah, dari awalnya yang ga tega liat komputer temen yang bermasalah. Dipercaya buat ngurusin semua komputer temen. Malah sampe gw juga bisa ngasilin duit sendiri dari sana.

Intinya gini, berbagi. Semua yang udah kita dapet buat diri kita, kalo bagiin ke orang yang ngebutuhin, bikin kita jadi semakin lebih. Apalagi, karena semua apa yang gw bisa gw dapetin gratis. Tanpa biaya.

* * *

Seperti biasa silahkan berkomentar. Atau, saya selalu membuka kesempatan untuk bertanya langsung melalui email di stuff@stuff4read.com

Featured Image by Jill Heyer on Unsplash

(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave a Reply