Posts tagged pengalaman

Life Story

Dulu ya, waktu smp. gw jadi murid kesayangan guru bahasa inggris. Saking sayangnya, gw boleh ngapain aja selama tetep di dalem kelas (ga main di luar) dan ga ganggu proses belajar. Mau tidur boleh, mau main bola yang dari lipatan kertas karton gitu juga gpp, mau ngobrol juga gpp (selama ga ketauan).

Dulu itu, gw dianggap anak paling pinter bahasa inggris. Waw!! Serius?

Padahal itu gara-gara bokap gw yang gw lupa, pernah jadi mentor les bahasa inggris, atau dia kesitu cuma buat nongkrong. Main catur. Hahaha..

Tapi pokoknya jadi punya banyak buku-buku bahasa inggris di rumah. Materi les. Maklum ya, anak lama. Suatu masa dimana gadget belum menjamur. Jadi kalo ga dibolehin atau lagi ga bisa main keluar, gw cuma bisa nonton, atau liat-liat majalah dan buku yang ada di rumah. Termasuk buku-buku materi les bahasa inggris itu.

Terus buku pertama yang gw punya (dibeliin abang gw) bukan komik, tapi kamus bahasa inggris gede yang 3 garis warna-warni. Aneh, tapi gw terima aja, bilang makasih.

Yang ternyata, itu gara-gara gw sering liat buku-buku materi les tadi, gw tau beberapa kata dan arti bahasa inggris. Jadi dikira gw tertarik sama bahasa inggris. Dan sengaja dibeliin kamus itu haha..

Tapi kebebasan gw selama di kelas harus dibayar dengan gw bantu temen-temen yang kurang ngerti. Ya, gpp lah, agak repot kalo emang lagi ada yang nanya. Tapi ga selalu. Dan sisanya gw dibebasin banget.

Terus..

Waktu SMA.

Pagi-pagi bangun telat dan udah kesiangan banget. Waktu nunggu angkot di depan bioskop. Ada temen yang juga telat tapi bawa gitar. Loh? Gw nanya, bilangnya emang ga niat mau sekolah, makanya bawa gitar. Oh, okee..

Yang karena udah terlanjur telat akhirnya gw juga ikut nongkrong. Bantu-bantu jadi backing vocal sambil bantu abang-abang disana nyari penumpang angkot.

Gw ga bisa main gitar, padahal bokap gitaris. Tapi gitarannya lagu-lagu tua yang gw ga ngerti. Jadul banget.. Makanya dari kecil ga pernah tertarik buat belajar gitar. Pengertian gw tentang gitar waktu itu paling kaya bokap, gitaran di depan tv sebelum tidur. Atau ngejreng-ngejreng di pos ronda kaya reman komplek.

Tapi bedanya waktu itu, temen gw main gitarnya lebih asik. Ga cuma ngejreng-ngejreng kaya orang di pos ronda. Dan ga mainin lagu tua kaya bokap. Jadi mainin lagu yang lebih gw kenal, dengan cara yang lebih melodis. Jadi bikin gw lebih tertarik.

Terus tanya-tanya, chord nya apa aja?

Ga lama gw langsung pulang, sampe bingung waktu ditanya kakak gw kok udah pulang. Guru rapat. Naik ke atas, ke kamar, tapi bawa gitar sama buku lagu-lagu ‘kebangsaaan’ bokap.

Gw lupa waktu itu lagu apa, tapi chord-nya cuma 2, C ama D. Dan sisanya cuma ngegerak-gerakin jari dari bentukan chord itu, biar lebih melodik.

Dan ternyata ga semudah itu haha..

Dari pagi itu sampe siang, masih usaha ngepasin jari dulu biar setiap ganti chord ga ada jeda. Baru lah mulai ngegerakin jari di antara bentukan chord-chord itu. Sampe akhirnya udah dirasa mendingan, dan ternyata udah jamnya pulang sekolah. Ada temen yang maen ke rumah, kaget, liat gw gitaran.

Dikira selama ini gw diam-diam bisa main gitar. Dan langsung minta diajarin.

Kalo ya, paling ga gw udah tau 1 set chord, gw bakal bohong bilang emang bisa haha.. Masalahnya baru juga kenal chord C sama D tadi pagi, masih kaku-kaku ngepasin jari setiap kali ganti chord, dan malah belum pernah nyoba mainin 1 lagu komplit. Tapi udah langsung ditodong minta ajarin.

Karena emang masih perlu belajar, ya udah kita belajar bareng-bareng. Diajar buku, walau cuma 2 chord, dibantu gw, yang udah kenal C dan D lebih dulu. Dari cuma ngajarin chord C dan D, se sore harinya gw udah bisa nyanyiin 1 lagu itu komplit.

Dan karena kebetulan di komplek yang punya gitar cuma gw, jadi kalo gw ga kemana-mana gw belajar chord lain. Nyobain lagu yang lain. Tujuannya biar gw tetep dianggap orang penting, paling tau chord diantara temen-temen gw haha..

Photo by Ali Yahya on Unsplash

Jadi ya gitu, dari awalnya cuma bisa chord C sama D dan itu pun masih kaku-kaku, se sore harinya gw udah langsung terima murid buat diajarin haha…

Terus…

Waktu mulai masuk masa-masa kuliah.

Yang gw peratiin, ada komputer yang cepet, ada yang lemot. Komputer si A bisa buat main game, komputer si B buat nonton pun kerasa lemot. Seandainya nanti gw punya komputer, gw pengen kaya komputer si A.

Dan selalu diluar harapan. Gw punya komputer mentok persis kaya punya si B hahaha…

Iseng-iseng waktu ke warnet gw baca masalah overclock. Satu teknik khusus buat naikin kemampuan komputer. Tapi beresiko.

Tapi jadi penasaran, gimana enaknya kalo bisa maen need for speed di kamar sendiri. Ga numpang di komputer temen. Kumpul-kumpulin tuh artikel-artikel overclock sampe stok bacaan udah banyak banget.

Mulai baca-baca biar bisa praktekin dan harus ada antisipasi resikonya apa aja. Lagi seneng-senengnya baca artikel tentang overclock, beberapa temen yang tau dan pernah liat gw suka baca artikel tentang komputer ada masalah sama komputernya. Dan minta tolong ke gw.

Lah.. Ini gw baru juga cuma baca-baca, belum pernah bener-bener nyentuh hardware daleman komputer. Tapi karena ga tega ya udah gw coba liat dulu. Cuma modal baca-baca tulisan di aplikasi, yang pastinya english. Ya, modal awal untuk semua apapun yang gw bisa hari ini. English.

Jadi gw coba otak-atik, dibantu beberapa logika aja. Dan beres. Wah..

Photo by Lorelei on Unsplash

Sebenernya dan seringnya, masalah itu cuma karena kita kurang pemahaman. Ga karena bener-bener ada yang salah/rusak dengan komputer itu.

Berawal dari success story itu, setiap kali ada temen yang ngerasa ada yang salah sama komputernya, selalu lapor ke gw. Dan ga karena gw jago atau punya bakat, tapi setiap ada masalah gw selalu baca dokumentasinya dulu. Kalo yang salah audio player, gw baca dokumentasi si playernya itu. Kalo ada masalah sama OS nya, gw buka menu help OS-nya dulu.

Belum juga mulai mau coba test overclock, gw udah dibikin sibuk sama temen-temen yang mulai naikin kepercayaan. Dari yang awalnya cuma lapor masalah software, lama-lama juga mulai lapor masalah hardware. Sampe akhirnya belum jua gw mau coba praktekin overclock ke komputer sendiri, malah lebih dulu cobain ke komputer temen (karena memang hardware komputer temen lebih ngedukung buat overclock)

Ga ada niat mau belajar, niatnya cuma mau buktiin apa bener overclock bisa naikin kemampuan komputer, biar gw bisa maen need for speed ga perlu ganti spek. Tapi lama-lama gw jadi ngerti sendiri luar dalemnya komputer. Sampe akhirnya, buat pertama kalinya, gw bisa ngasilin duit sendiri dari sana. Troubleshoot, networking, dan lain sebagainya.

* * *

Waktu masih smp. Karena berbagi, ngasih tunjuk temen-temen sekelas arti kata ini arti kata itu, lama-lama gw makin kenal banyak kata. Dianggap makin pinter (padahal cuma ngerti ati kata doank).

Waktu sma. Biar tetep dianggap orang penting, gw terus berusaha tau banyak chord dan bisa mainin banyak lagu. Biar tetap bisa berbagi, ngajarin anak-anak komplek lagu yang beda. Ga berasa, gw sampe pernah ngerasain yang namanya manggung. Jadi gitaris band.

Waktu masa-masa kuliah, dari awalnya yang ga tega liat komputer temen yang bermasalah. Dipercaya buat ngurusin semua komputer temen. Malah sampe gw juga bisa ngasilin duit sendiri dari sana.

Intinya gini, berbagi. Semua yang udah kita dapet buat diri kita, kalo bagiin ke orang yang ngebutuhin, bikin kita jadi semakin lebih. Apalagi, karena semua apa yang gw bisa gw dapetin gratis. Tanpa biaya.

* * *

Seperti biasa silahkan berkomentar. Atau, saya selalu membuka kesempatan untuk bertanya langsung melalui email di stuff@stuff4read.com

Featured Image by Jill Heyer on Unsplash

Pengalaman Tracking Satelit TV Digital

Semua ini dimulai karena kepikiran sama parabola bekas Aora TV yang udah hampir 2 tahun ga kepake dan masih kepasang di dinding kamar kost. Provider yang menghilang tanpa jejak. Bangkrut tanpa pemberitahuan padahal saya adalah pelanggan aktifnya, hingga detik-detik terakhirnya 🙁

Dari artikel-artikel yang pernah saya baca (sekilas, ga terlalu mendalami), parabola itu masih bisa dimanfaatin, asal receivernya cocok. Karena receiver bawaan dari Aora di lock hanya untuk nerima sinyal dari satelit dia sendiri (masalahnya, entah satelit apa yang mereka gunakan, karena perusahaannya sendiri udah ga ada).

Jadi saya coba liat-liat harga receiver TV di salah satu toko online hingga ketemu satu receiver yang  menurut saya harganya cukup terjangkau, namanya Skybox H-1 DVB-T2. Harganya sekitar 150 ribuan.

Tapi ternyata, ini adalah kesalahan pertama saya. Receiver, atau decoder, atau set top box, atau apapun namanya itu punya 2 jenis:

  • DVB-T2 = Digital Video Broadcast Terrestial versi 2 adalah receiver TV digital untuk antena UHF biasa (indoor atau outdoor)
  • DVB-S2 = Digital Video Broadcast Satelit versi 2 adalah receiver TV digital untuk satelit dan parabola
  • Ternyata saya salah beli hahahaha…

Masih cukup sabar, berhubung harganya ga terlalu mahal hahaha. Walau begitu masih tetep penasaran pengen nyoba gimana hasilnya kalo DVB-T2 ini langsung pake kabel dari parabola. Dan benar, hasilnya nihil haha.

Karena Skybox H-1 ini memang receiver hanya untuk terestrial, hanya untuk menerima frekuensi dari antena biasa, bukan penerima sinyal dari satelit. Dan, tidak memiliki kemampuan untuk berkomunikasi dengan satelit.

DVB-T2 daerah Jakarta Pusat

Akhirnya nyobain colok DVB-T2 ini langsung ke antena biasa. Dan mulai scan channel.

Ternyata hasilnya cukup puas! Di daerah Jakarta Pusat, untuk antena indoor yang udah bengkok-bengkok, digantung di kusen jendela (namanya juga kamar kost haha) dan sebenarnya udah ga layak pakai, ternyata ketemu banyak channel FTA digital. Sebagian besar adalah channel-channel FTA yang udah ada, SCTV, ANTV, Indosiar, TvOne dan lain-lain.

Tapi selain itu juga ada channel-channel yang ‘baru’, diantaranya ada Berita Satu, TVRI 1, TVRI 2, TVRI 3, TVRI Sport HD (baru tau untuk versi digital ternyata TVRI punya 4 channel), CNN Indonesia,  dan lain sebagainya.

Tapi pada saat itu, minus Trans TV dan Trans 7, yang menurut saya karena lagi ada piala dunia 2018. Karena nyatanya CNN Indonesia masih ada, padahal satu group.

Dan FYI, MNC Group (RCTI, GTV, INews) memang katanya belum ada channel digitalnya.

Oke, lumayan. Memang selama ini saya cuma tau channel analog yang nontonnya tinggal pake antena UHF (RCTI, SCTV, ANTV, MetroTV dsb). Atau channel-channel dari TV berlangganan seperti HBO, Nat Geo dan sebagainya. Jadi baru tau ternyata untuk siaran digital ada banyak channel-channel lainnya.

Tapi, itu masih siaran terestrial versi digital. Sedangkan tujuan awal, kan, mau manfaatin parabola yang tua itu. Jadi saya tetap harus nyari receiver untuk parabola lagi.

Browsing-browsing toko online lagi, dan ketemu lah receiver yang dimaksud, DVB-S2. Ternyata, harganya sama-sama cukup terjangkau, Visat HD-Q1 Ultimate, sekitar 170 ribuan.

Oke! Segera saya bongkar parabola tua Aora itu dan rencananya mau bawa pulang ke rumah di weekend nanti. Kebetulan, kabel dari parabola masih ada, sekitar 15m. Jadi bener-bener cuma modal beli receivernya aja. Irit lah..

DVB-T2 daerah Kota Tangerang

Sabtu pagi, sebelum nyobain receiver parabolanya, mendadak penasaran, channel apa aja yang si DVB-T2 Skybox H-1 bisa dapet di sini, (kunciran tangerang). Langsung colok antena (yang sama-sama cuma indoor, tapi lebih layak pakai). Hasilnya ternyata oke banget!! Walau abis itu jadi kecewa hahaha. Semua channel berbayar Nexmedia langsung ditemukan, NEX HBO, NEX FOX Movies, NEX NGC, NEX AXN, NEX Nickelodeon, dan lain sebagainya. Walau, diacak dan tidak bisa dinikmati. Sedih hahaha

Tapi untuk channel FTA-nya, ternyata lebih banyak dibanding di Jakarta Pusat (apa pengaruh antena yang udah ga layak pake ya? Hahahaa). Berita Satu, Berita Satu World, Tempo TV, Gramedia TV, TvOne, TvOne HD, MetroTV, MetroTV HD, TransTV HD, Trans7 HD (ternyata bener, beres piala dunia channelnya muncul) dan berbagai channel FTA lain.

Tapi, channel MNC Group tetap tidak ada (RCTI, GTV, Inews). Gpp lah, saya juga ga tertarik nonton sinetron hahaha

Saya puas. Lagian cuma buat ngetest. Jadi saya mulai pindah untuk coba receiver DVB-S2 ini, si Visat HD-Q1.

DVB-S2

Dan ini masalah ke dua saya. Dengan parabola, kita harus tau satelit mana  yang mau kita tuju. Dan kalo udah tau, parabola kita harus bisa diarahkan persis ke posisi dimana satelit itu berada. Nah loh?? Emang satelitnya keliatan???

Yang pertama saya lakuin, mulai googling satelit yang ‘layak’ untuk di pointing. Hasil pencarian saya menemukan 2 satelit yang cocok untuk dicoba:

  • Satelit Chinasat 11, berisi channel-channel FTA lokal dari provider Ninmedia (semua channel di satelit ini gratis)
  • Satelit Measat 3A, satelit yang digunakan oleh provider k-vision dan transvision (berisi channel premium berbayar, beberapa FTA lokal, dan beberapa FTA internasional).

Info didapat dari web lyngsat.com

Saya mulai searching cara tracking kedua satelit itu, dan berujung pada web dishpointer.com. Dimana pada web ini, dua point penting dalam hal tracking satelit adalah nilai azimuth dan elevation.

Nilai azimuth adalah nilai ke arah mana parabola harus dihadapkan. Dan nilai elevation adalah posisi mendongak/menunduknya parabola. Jadi, hanya bermodalkan map yang ada di web itu, saya mulai coba tracking. Tanpa compass atau bantuan aplikasi apapun.

Sabtu pagi itu (ga berapa lama setelah puas nyobain DVB-T2) saya mulai setup parabola dan kabelnya dan memutuskan untuk mencoba tracking satelit Chinasat 11 terlebih dahulu.

Untuk azimuth (arah hadap parabola), saya hanya mengacu pada bangunan/area tertentu yang ada di map di dishpointer.com, dan saya cocokan dengan keadaan bangunan/area yang sebenarnya. Hanya menerka-nerka.

Dari garis arah satelit yang ditampilkan oleh dishpointer.com, parabola dihadapkan lurus ke arah depan rumah tapi agak sedikit miring ke kanan. Saya posisikan parabola lurus dengan pagar rumah, dan memiringkannya sedikit ke kanan.

Untuk elevationnya, dari data yang ditampilkan dishpointer, adalah 77 derajat. Jadi saya menerka-nerka lagi, kira-kira posisi mendongak 77 derajat seperti apa hahahaha

Dan hasilnya..

…dari sabtu pagi hingga jam 01:30 minggu dini hari (hampir 15 jam) hasilnya nihil!!! Hahaha. Mau diposisikan seperti apapun, mau diputar ke arah manapun, mau mendongak atau menunduk seperti apapun, intensitas sinyal yang ditampilkan di receiver hanya 46% dan kualitas sinyal tetap 10%.

Saya nyerah, udah hampir pagi. Rencananya besok (minggu pagi) saya mau beli compass biar ga buang-buang tenaga pointing cuma pake feeling hahaha…

Tapi namanya gregetan, sebelum tidur saya malah kepikiran kalo mungkin aja kabel saya yang bermasalah. Kabel sepanjang 15m yang udah berumur 2 tahun yang mungkin kualitasnya udah ga bagus lagi.

DVB-S2 satelit Chinasat 11

Bangun pagi, sebelum beneran nyari compass, saya coba potong kabelnya jadi lebih pendek, mastiin apa bener kabelnya bermasalah. Saya potong kabel jadi sekitar 3 m dan mulai pointing lagi ke Chinasat 11.

Dan lagi-lagi, cuma pake feeling.

Puter kiri kanan, naik turun, ga sampe 1 menit, ternyata langsung ketemu!! Chinasat 11, intensitas sinyal 84% dan kualitas sinyal 65%. Wow!!!

Ternyata bener, kabel saya bermasalah.Dan saya langsung blind scan satelit tersebut

Ternyata tracking satelit ga sesulit itu, asal peralatan udah yakin bener dan ga ada yang rusak hahahah.

Beberapa channel yang didapat diantaranya adalah Rodja TV, Quran TV, Diamond TV, Ladies Channel, Nu TV, channel-channel FTA lain dan termasuk channel-channel dari MNC Group.

Mantap!!

Rencananya saya mau beli kabel baru, diwaktu adek saya (cewek) penasaran dengan kesibukan saya karena sejak kemaren ga berenti-berenti. Pegang remote receiver, muter-muter channel, sampe akhirnya menawarkan diri bantu pergi beli kabel baru. Mungkin karena kasian sama saya hahah

Oke. Silahkan. Saya kasih duit buat beli kabel.

Sementara nunggu, saya jadi penasaran pengen coba tracking satelit lain. Apa lagi kalo bukan Measat 3A.

DVB-S2 satelit Measat 3A

Dan masih dengan modal feeling, kali ini posisi hadap parabola persis lurus ke arah depan rumah menurut dishpointer.com. Ga di miring-miring kaya arah Chinasat 11. Dengan elevation 70 derajat. Puter-puter bentar, dan… lagi-lagi, ga sampe 1 menit, intensitas sinyal 79% dan kualitas sinyal 70% untuk Measat 3A hahahha

Ga nunggu lama saya langsung blind scan lagi satelit itu. Hasilnya? Untuk channel FTA, sebenarnya ga sebanyak channel yang ada di satelit Chinasat 11. Tapi di Measat 3A ini saya menemukan semua channel premium berbayar entah itu dari k-vision atau Transvision seperti FOX Movies, FOX Sport, Bein Sport, HBO, AXN, hingga TvN dan lainnya. Hanya saja, semua channel premium ini berstatus ‘scramble’, diacak.

Dari deskripsi produk (sewaktu saya membeli) Visat HD-Q1 ini dikatakan sudah support autoroll power VU, bisskey, tandberg dan lain sebagainya. Fitur-fitur yang dibutuhkan untuk membuka channel yang diacak. Hanya saja, saya tidak menemukan cara untuk memanfaatkan fitur tersebut. Tidak ada review atau guide atau manual apapun tentang receiver ini yang bisa saya temukan.

Hingga akhirnya dengan segala pertimbangan, saya memutuskan untuk mengarahkan parabola ke satelit Chinasat 11 saja. Satelit yang memang menyediakan channel-channel gratis. Dan cukup banyak. Lebih banyak, dibanding Measat 3A.

Saya merasa cukup bijak untuk tidak menyalahi aturan legalitas menikmati sesuatu yang bukan hak saya hahaha.

Lagian, modal yang dibutuhkan cukup ringan, receiver 170 ribu dan kabel baru seharga 20 ribu. Ga sampe 200 ribu. Mahal dikit dibanding orang-orang yang beli DVB-T2, tapi saya bisa dapetin channel yang lebih banyak. Karena untuk parabola dan LNB cukup menggunakan sisaan dari Aora itu saja.

Lagian, saya cukup capek karena semaleman hampir begadang. Mungkin nanti, mungkin weekend depan, atau entah kapan, saya bisa nyoba-nyoba lagi.

Se kembali adek saya beli kabel, saya langsung ‘bor’ parabolanya di dinding samping. Dan nyokap cukup senang denger pengajian dan bisa liat Ka’bah di channel Quran TV. Alhamdulillah.

Maaf, tidak menyertakan gambar/foto apapun.

Seperti biasa silahkan berkomentar. Atau, saya selalu membuka kesempatan untuk bertanya langsung melalui email di stuff@stuff4read.com atau melalui formulir yang terdapat di halaman About Me.

Photo by Mohammed lak on Unsplash

Pengalaman Beli Vaping

Pada suatu hari dimana saya terlibat debat tak berujung ngomongin device. Bicara tentang device ga jauh beda kayak ngomongin smartphone. Mungkin sesekali perlu diadain event ‘World Mod Congress’ atau semacamnya. Ala-ala Mobile World Congress. 😀 Yang tidak hanya sekedar pameran, tapi juga seminar tentang device-device vaping. Kalo perlu sekalian sertifikasi untuk pesertanya 😀

1. Pengalaman pribadi.

Pertama kali kenal vaping pure dari internet. Apa itu vaping, apa itu mod, apa aja jenis mod, apa itu RDA atau RTA dan berbagai preview dari produk-produk vaping lainnya.

Dari semua pertimbangan, budget pasti salah satu faktor terpenting 😀

Dan belinya pun, online.

Mutusin beli Joyetech Cuboid Mini Starter Kit. Kenapa? Karena udah terkategori mod canggih dengan berbagai fitur. Dan ga perlu beli batre atau tank tambahan lagi.

Beberapa minggu awal no problem at all. Namanya baru kenal vaping, kalaupun pait-pait dikit tapi tetep aja masih lebih ‘manis’ dibanding asap rokok manapun 😀

Belakangan baru tau kalo ternyata Cuboid Mini dianggap mod yang ‘biasa aja’. Chip yang katanya ga terlalu bagus. Power yang ga terlalu gede. Tank starter yang ga oke. Dan built-in battery yang dinilai, yah, untuk berbagai alasan hal tersebut dianggap tidak bagus!

Oke, cukup! Apa gue harus ganti device? Walaupun, gue ngerasa ga ada yang salah dengan device ini. Gue masih nyaman makenya.

Sebelum menelantarkan mod yang katanya ga bagus ini gue coba browsing lagi. Hingga sampai di satu keputusan. Gue coba ganti tank dulu, tanpa harus ganti mod.

Dan gue beli RTA Goblin Mini V2.

Cuboid Mini dan Goblin Mini, menurut gue kombinasi yang ciamik. Flavor dan cloud yang jauh lebih bagus dibanding tank bawaan Cuboid Mini.

Dan sementara itu, lingkungan gue mulai banyak yang ikut nge-vaping.

Cuboid 200, iStick Pico, Wismec RX200, Evic VTC adalah mod yang biasa gue temuin kalo lagi nongkrong, device-device yang dipake temen-temen gue. Dan Avocado, Limitless, Griffin dan Serpent Mini adalah beberapa nama atomizer yang mereka pake.

Honestly, gue ga bisa ngebedain apa hebatnya mod-mod tersebut dibanding Cuboid Mini gue. Well kecuali, mod-mod mahal tersebut punya maksimal power yang lebih gede dibanding Cuboid Mini.

Setelah sekian lama. Setelah berkali-kali eksperimen coil dan ohm yang dipasang di RTA Goblin Mini tercinta, gue mulai penasaran sama RDA. The world has agreed, RDA jauh lebih baik dari RTA.

Oke, balik ke budget 😀 Gue udah punya mod yang menurut gue good. Dan gue juga udah punya RTA which is one of that famous brand, Youde Goblin Mini V2. Jadi gue ga mau berinvestasi terlalu tinggi.

Ga punya budget sih emang masalah, tapi tetap maunya gear yang ori 😀 Biasalah, egoisme manusia. Hasil riset gue membawa gue ke RDA dari brand gede, tapi dengan harga super miring. Wotofo Freakshow RDA. Versi tinggi waktu itu dijual 150 ribu, dan versi mini dijual 130 ribu. Kekurangannya? Tanpa driptip. It’s ok laa… gue punya banyak driptip dari tank starter Cuboid Mini. Belum lagi driptip cadangan dari Goblin Mini.

Dan hasilnya? I can’t really tell what’s the different between freakshow and avocado. Antara freakshow dengan limitless. Antara freakshow dengan tsunami.

Wow!! Ada apa dengan selisih harga yang begitu tingginya, tapi ternyata.. sama saja. Untuk klarifikasi, ini flavor based. Well I’m not really a cloud chasing guy.

Kesimpulan gue, harga bukan jaminan. Kapas muji feels good tanpa harus pake cotton bacon. RDA Freakshow authentic seharga 150 ribu feel better than Limitless seharga 300 ribu atau bahkan yang seharga 375 ribu. Cuboid Mini gue, alive and kickin until today. 😉

 

2. Pengalaman bantuin teman (lifestyle).

Setelah sekian lama kenal dunia vaping mulai banyak teman yang konsultasi ke gue. Nanya device, nanya liquid, termasuk minta bimbingan cari device.

Tipikal orang yang paling sering gue temuin adalah yang tipe lifestyle. Menurut gue ini tipikal korban iklan banget.

Masih belajar nge-vaping dan ngakunya ga paham. Tapi dalam prosesnya, mereka ternyata ‘jauh lebih paham’ dari gue. Mereka udah bisa bilang mana device yang bagus dan mana yang jelek. Dan kategori ini biasanya udah terpaku sama suatu brand tertentu.

Udah bisa nge-judge mana device yang bagus mana yang jelek. Okay. Tell me? “Hmm… Ngg…”. Mostly jawaban mereka ‘tau dari teman’. “Tapi gue ga nanya sih.. katanya sih gitu”. Ah…

3. Pengalaman bantuin teman (on budget).

Selanjutnya pengalaman dengan mereka yang memang punya budget gede. Beberapa teman gue ada yang make Therion atau Wismec RX200 atau sekelasnya. Hanya karena alasan mereka mampu.

Dengan mod seharga 900 hingga hampir 2 juta. Dengan maksimal power 150 W hingga 200 W, tapi beberapa dari mereka bahkan main ga lebih dari 30 watt.

Well, when you have the money you can do anything you want. That’s it.

4. Conclusion

Jadi kalo ada rencana mau beli device, try it. Cobain sendiri sebelum berkomentar. Jangan skeptis. Toko vaping jauh lebih baik dibanding toko baju. Tanya ke penjual. Minta tester. Minta bimbingan. Dan cari wawasan sendiri.

Harga bukan jaminan. Brand bukan kepastian. Especially when you have a very limited budget.

Seperti biasa silahkan berkomentar. Atau, saya selalu membuka kesempatan untuk bertanya langsung melalui email di stuff@stuff4read.com atau melalui formulir yang terdapat di halaman About Me.

Featured Image by Tbel Abuseridze on Unsplash