Posts tagged video

Beberapa jenis kamera

Semuanya sama-sama kamera. Apa bedanya?

Kita bagi menjadi 3 jenis:

1. Kamera handphone adalah yang paling murah. Harganya berkisar dari 1 jutaan hingga belasan juta.

2. Kamera digital (DSLR atau mirrorless), kisaran harga nya sekitar 5 jutaan hingga puluhan juta rupiah.

3. Cinema camera, bisa juga dikategorikan sebagai camcorder, karena memang hanya bisa merekam video. Rentang harganya mulai dari puluhan juta hingga mencapai milyaran rupiah.

Sebenarnya apa yang membedakan semua kamera itu?

Cahaya

Pada dasarnya perbedaannya cuma 1: respon kamera tersebut (dalam hal ini kemampuan sensor yang digunakan) terhadap cahaya. Sensor, semacam lempengan kaca yang menerima gambar/cahaya.

Kemampuan sensor merespon cahaya akan mempengaruhi 3 point berikut:

  • detail = sebaik apa image quality-nya
  • exposure = sebaik apa kontrol noise/grainy-nya
  • dynamic range = sebaik apa sensor membaca bagian terang dan bagian gelap dalam satu waktu.

Biaya produksi sensor sangat mempengaruhi harga jual kamera. Untuk itu diciptakanlah sensor-sensor dengan kemampuan yang berbeda-beda. Sehingga beberapa kamera bisa dijual lebih murah karena menggunakan sensor yang, katakanlah tidak sebagus sensor lainnya.

Selain itu, kemampuan (baca:harga) kamera akan mempengaruhi output yang dihasilkan (bit-depth untuk foto dan bitrate untuk video).

Dalam bahasa yang di sederhanakan dan semoga cukup mudah dimengerti, saya akan coba menjelaskan perbedaannya.

Kamera Handphone

Kamera handphone memiliki banyak keterbatasan.

Tapi perlu diingat, keterbatasan yang dimaksud adalah keterbatasan performa dan spesifikasi. Karena kreatifitas tidak dibatasi oleh apapun 😉

Ukuran dari handphone itu sendiri yang tipis dan kecil, sehingga sensor yang digunakan juga berukuran sangat kecil. Hanya sekitar 0.5 cm. Setengah centimeter. Kira-kira… sebesar baut atau anting 😉

Baik Samsung Note 10, iPhone XS, Huawei P30 dan lain sebagainya. Menggunakan sensor yang berukuran kurang lebih sama.

Sebenarnya sensor berukuran kecil pun sudah mampu menghasilkan detail yang baik. Faktor pertama terpenuhi, detail.

Hanya saja karena berukuran kecil, cahaya (faktor ke 2), tidak terpenuhi. Tidak banyak cahaya yang bisa diserap oleh sensor kecil tersebut. Minimnya cahaya yang diserap akan menghasilkan noise atau grainy pada foto dan video yang dihasilkan.

“Noise atau grainy adalah efek yang timbul pada gambar (baik foto atau video) berupa bintik-bintik kecil. Bintik-bintik kecil ini akan membuat foto/video terlihat tidak tajam dan terkesan buram (mengurangi detail)”

Katakanlah sebuah handphone (dengan sensor kecilnya) mampu menghasilkan foto/video dengan tingkat detail 100%. Tapi karena minimnya cahaya yang diserap, muncul noise atau grainy misal, sekitar 30% (noise dan grainy ini kondisional tergantung situasi pada saat pengambilan foto/video tersebut).

Sehingga hasil akhirnya, katakanlah handphone tersebut hanya menghasilkan foto/video dengan nilai 70%. Ingat, ini hanya ilustrasi, untuk mempermudah pemahaman.

Dan faktor ketiga, yaitu dynamic range. Dynamic range adalah kemampuan sensor untuk ‘melihat’ area terang dan area gelap sekaligus, dalam satu waktu.

Kemampuan dynamic range bisa dilihat dari gambar dibawah.

Sensor dengan kemampuan dynamic range yang terbatas (sensor pada kamera handphone) harus memilih salah satu dari dua kondisi;
a. Mengekspos langit untuk mendapatkan gradasi cahaya matahari yang bagus, maka bagian air, batu dan buih ombaknya akan terlihat gelap. Atau;
b. Mengekspos buih ombak dan batunya, maka bagian langit menjadi sangat terang bahkan pucat putih tanpa menyisakan bentuk apapun (baik posisi matahari atau tekstur awan).

Sensor kamera handphone tidak mampu membaca kedua bagian cahaya tersebut (mengekspos langit/matahari dan ombak) sekaligus dalam satu waktu.

Karena itu kamera handphone seringkali dilengkapi dengan fitur HDR (high dynamic range) dimana kamera akan mengambil beberapa foto sekaligus (dengan pilihan exposure yang berbeda-beda) untuk kemudian dijadikan satu foto yang baru. Tapi fitur HDR ini dilakukan secara software, bukan karena kemampuan sensornya.

Sementara itu kamera handphone akan terkendala dengan kemampuanya menghasilkan output maksimal. Hal ini dipengaruhi oleh keterbatasan kemampuan handphone itu sendiri, baik dari sisi processor, kecepatan internal storage-nya untuk memproses foto/video berkualitas tinggi, atau pun untuk menghindari resiko overheat.

Kamera Digital (DSLR atau mirrorless)

Kamera digital mempunyai ukuran sensor yang relatif lebih besar. Relatif paling besar diantara kamera-kamera lain, sehingga mampu menangkap detail yang lebih baik.

Dalam hal ini seperti Canon 1Dx, Sony A7, Nikon D750 dan lain sebagainya.

Dengan ukuran sensor yang sangat besar kamera digital mampu menghasilkan foto hingga mencapai 100 megapixel dengan detail yang sangat baik. Faktor pertama yaitu detail, bernilai sangat baik.

Namun untuk faktor ke 2 yaitu exposure, masih membutuhkan pencahayaan tambahan agar terhindar dari resiko noise dan grainy. Karena itu baik photographer atau videographer yang bekerja menggunakan kamera digital DSLR atau mirrorless masih membutuhkan lampu blitz/flash atau video lighting tambahan.

Dan faktor ke 3 yaitu dynamic range. Semakin besar ukuran sebuah sensor maka secara otomatis akan semakin baik kemampuan dynamic range-nya. Jadi tanpa menambahkan teknologi-teknologi tertentu (seperti HDR), dynamic range kamera digital (karena ukurannya) lebih baik dibanding kamera handphone.

Kamera digital mampu menghasilkan foto dengan output maksimal. Foto tersebut biasanya dihasilkan dalam format RAW dengam bit depth hingga 16bit.

Namun kamera digital masih kesulitan menghasilkan output video berkualitas tinggi. Karena itu kebanyakan kamera digital hanya mampu menghasilkan video dengan bitrate antara 25mbps hingga 100 mbps.

Selain itu terbatas dalam durasi video yang bisa direkam. Untuk menghindari resiko overheating.

Kamera Cinema

Kamera digital dengan sensor besar harganya bisa mencapai jutaan hingga puluhan juta rupiah. Cinema camera yang harganya mencapai ratusan juta rupiah, apakah berarti sensornya jauh lebih besar lagi??

Teknologi dan format video komersil terbesar saat ini, yaitu 4K beresolusi 3840 pixel x 2160 pixel = 8.294.400 pixel (8 megapixel). Jadi untuk membuat video beresolusi 4K hanya membutuhkan sensor dengan output 8 megapixel!!

Hanya butuh sensor seukuran sensor kamera handphone untuk menghasilkan video beresolusi 4K. Terbukti dari hampir semua handphone terbaru saat ini sudah mampu merekam video 4K.

Dimana dengan sensor kamera handphone-pun, faktor pertama (detail) sudah terpenuhi.

Tapi kenyataannya, rata-rata ukuran sensor cinema camera hanya setengah dari ukuran sensor kamera digital (sensor full-frame). Lebih tepatnya seperti ukuran sensor APS-C pada kamera digital.

Namun diluar ukuran ataupun maksimal resolusi yang mampu dihasilkan, teknologi dibelakang sensor cinema camera sangat berfokus pada kemampuannya dalam mengolah cahaya.

Dimana salah satu kemampuan tersebut terlihat dari gambar yang hampir selalu bebas noise dan grainy. Sensor cinema camera tidak selalu membutuhkan pencahayaan tambahan. Bahkan dalam kondisi yang minim cahaya pun, sensor cinema camera mampu menjaga noise dan grainy di nilai terendah. Faktor ke 2, bernilai sangat baik

Salah satu penyebabnya, karena pada cinema camera digunakan 2 atau 3 (dan bahkan lebih) sensor sekaligus. Masing-masing sensor akan melipat-gandakan kemampuan kamera tersebut terhadap exposure (mengurangi noise/grainy) dan dynamic range (menangkap detail area gelap dan terang sekaligus).

Kemampuan bebas noise dan grainy serta kemampuan dynamic range yang sangat baik ini seringkali tidak bisa dicapai oleh kamera-kamera lain. Faktor 3 bernilai sangat baik.

Kemampun mengolah cahaya juga akan mempengaruhi kempuan dynamic range-nya.

Cinema camera, dimana ada dasarnya hanya bisa digunakan untuk merekam video, mampu menghasilkan video dengan output tertinggi.

Karena cinema camera didukung oleh processor khusus, biasanya dilengkap dengan harddisk atau SSD, serta sistem pendingin sehingga bisa merekam video dalam waktu yang lama.

Kesimpulan

Jadi secara singkat bisa disimpulkan sebagai berikut:

Kamera handphone: Exposure yang terbatas. Selalu beresiko mengalami penurunan detail (noise dan grainy) karena sensitifitas sensor terlalu rendah. Kemampuan dynamic range yang sangat rendah dan membutuhkan lighting/pencahayaan tambahan.

Kamera handphone mampu memotret cepat (atau biasa dikenal dengan istilah burst), mampu merekam video slow-motion, dan mampu merekam dalam wakt yang lama.

Hanya saja foto/video yang dihasilkan tidak dengam output maksimal karena dipengaruhi oleh kemampuan processor, kemampuan internal storage, serta kemampuan untuk menghindari overheating.

note: handphone adalah device praktis. jadi dalam prakteknya, sangat jarang pengguna kamera handphone menggunakan dukungan lighting/pencahayaan tambahan

Kamera digital: Exposure lebih baik. Tersedia seting manual untuk adaptasi terhadap berbagai kondisi dan situasi. Membutuhkan lighting/pencahayaan tambahan. Kemampuan dynamic range yang lebih baik.

Kamera digital mampu menghasilkan foto dengan output maksimal. Tapi masih terbatas untuk video. Ditandai dengan penggunaan SD card (untuk kecepata yang lebih baik), dan kemampuan rekam video yang terbatas untuk menghindari overheating.

Kamera cinema: Mampu menghasilkan detail dan exposure yang sangat baik tanpa lighting/pencahayaan tambahan. Dan kemampuan dynamic range yang terbaik.

Kamera cinema didukung kemampuan sensor terbaik di dalam sistem yang kompleks (dengan processor, harddisk/SSD, serta sistem pendingin) sehingga mamp menghasilkan output video maksimal.

Perbedaan Kamera Mirrorless Harga di Bawah & di Atas 10 Juta ?

Mengangkat tema yang sama dari salah satu artikel di plazakamera.com, dengan judul artikel “BEDA MIRRORLESS HARGA DI BAWAH & DI ATAS 10 JUTA ?”

Kamera mirrorless memang semakin diminati. Dengan range harga yang semakin beragam, teknologi yang lebih baru (teknologi mirrorless itu sendiri), form-factor (ukuran) yang lebih ringkas, dan tersedia untuk kelas entry level (pemula). Dimana target market DSLR biasanya lebih ditujukan untuk kalangan semi-pro keatas. Unuk kelas pemula masih mengacu pada kamera pocket (point & shot). Sedangkan dengan mirrorless, tersedia untuk semua kelas mulai dari entry-level hingga professional sekaligus.

Namun melihat ketersediaanya, terdapat begitu banyak brand dan tipe dari kamera mirrorless. Untuk mereka yang sudah cukup paham, tentu bukan masalah yang besar dalam memilih mirrorlesss yang sesuai. Tapi untuk mereka yang masih pemula, akan sangat bingung dengan berbagai pilihan yang tersedia.

Untuk membantu pemahaman, saya juga akan membuat 2 kategori dari kamera mirrorless, sesuai dengan artikel acuan diatas. Mirrorless diatas 10 juta dan mirrorless dibawah 10 juta.

Dan point pertimbangan yang saya pilih adalah:
– Bisa merekam video
– Kualitas foto/video
Viewfinder dan LCD
– Aksesoris pendukung

Beberapa mirrorles dibawah 10 juta:
Sony A6000 Body Only (Rp. 8.499.000)
Fuji X-A10 Kit (Rp. 6.299.000)
Canon EOS M10 Kit (Rp. 5.750.000)

Beberapa mirrorless diatas 10 juta
Sony A6300 Body Only (Rp. 14.999.000)
Fujifilm X-T20 Body Only(Rp. 12.999.000)
Canon EOS M5 Body Only (Rp. 13.990.000)

*brand dan tipe diambil secara acak, hanya sebagai sampel. dipilih karena ketersediaan harga di website resmi.

1. REKAM VIDEO

Hampir semua mirrorless camera bisa merekam video. Namun terdapat perbedaan kemampuan resolusi video yang dihasilkan dan frame rate yang disediakan.

Rata-rata mirrorless dibawah 10 juta hanya bisa merekam Full HD (1920×1080 pixel). Namun tetap menyediakan pilihan frame rate yang cukup beragam. 24p, 30p, hingga 60p. Full HD maksimal 60p sudah menjadi kebutuhan standar dan minimal pada saat ini. Dimana spesifikasi tersebut sangat pas untuk kebutuhan pemula atau semi-pro. Spesifikasi yang sesuai untuk dokumentasi kecil, event-event pribadi, vlogging (terkait ukuran data untuk upload dan streaming) dan yang lebih penting tidak membutuhkan media editing yang terlalu canggih.

Rata-rata mirrorless diatas 10 juta sudah mendukung video 4K (3840×2160 pixel). Disertai dukungan frame rate yang lebih beragam, 24p, 30p, 60p, hingga 120/240p (slow motion). Dengan spesifikasi video yang lebih baik mendukung kegiatan semi-pro hingga professional untuk dokumentasi event tertentu kelas menengah ke atas atau para filmmaker. Dengan spesifikasi video 4K maka proses editing membutuhkan media yang lebih canggih.

Sony A6300, dengan logo 4K di  bagian atasnya

2. KUALITAS FOTO/VIDEO

Harga yang lebih tinggi jelas menawarkan kualitas yang lebih baik. Walaupun memiliki megapixel yang sama, ukuran sensor yang sama, atau image processor yang sama.

Rata-rata mirrorless dibawah 10 juta menghasilkan still image RAW (foto) 8 bit hingga 12 bit. Dan mampu menghasilkan video dengan bitrate 17MB hingga 50 MB. Sebenarnya di mata pemula, hampir tidak bisa melihat/merasakan perbedaannya. Tidak semua orang bisa melihat perbedaan RAW 12 bit dengan RAW 14 bit. Atau antara video bitrate 17 MB dengan video bitrate 24 MB. Jadi walaupun memiliki bit yang lebih rendah, namun foto dan video yang dihasilkan sudah cukup baik tanpa editing (atau dengan sedikit sentuhan editing).

Canon EOS M-10, hanya merekam Full HD, dengan pilihan frame rate 30p, 25p, 24p. Di resolusi HD (1280×720) dapat merekam 60p

Fuji X-A10, hanya merekam Full HD, dengan pilihan frame rate 30p, 25p, 24p. Di resolusi HD (1280×720) dapat merekam 60p

Rata-rata mirrorless diatas 10 juta menghasilkan still image RAW (foto) 14 bit hingga 16 bit. Dan mampu menghasilkan video dengan bitrate 50 MB hingga 400 MB. Bit depth pada foto dan bitrate pada video dibutuhkan oleh para professional (atau semi pro) untuk mendongkrak kreatifitas melalui proses editing yang lebih dalam. Dimana bit depth dan bitrate  yang lebih tinggi tersebut lebih responsif terhadap proses editing yang lebih rumit.

Sony A6300, dapat merekam 4K (3840×2160) dengan bitrate 100 MB. Pada resolusi Full HD dapat merekam dengan frame rate 120p

Fujifilm X-T20, dapat merekam 4k (3820×2160) dengan bitrate 100 MB

Canon EOS M-5, menghasilkan still image RAW dengan bit depth 14 bit

3. VIEWFINDER DAN LCD

Viewfinder atau LCD adalah media peeking untuk melihat komposisi foto atau video seperti apa yang akan kita ambil.

Rata-rata mirrorless dibawah 10 juta hanya menyediakan LCD display. Dengan target market di kelas entry-level, mirrorless ini didesain untuk penggunaan yang lebih praktis. Layaknya kita menggunakan smartphone, atur komposisi melalui LCD display dan tekan tombol shutter (atau tombol video recording). Hanya saja di beberapa kondisi, seperti dibawah cahaya matahari langsung yang terang, mata akan sedikit sulit untuk melihat LCD display.

Canon EOS M-10, hanya LCD display tanpa viewfinder

Fuji X-A10, hanya LCD display tanpa viewfinder

Sony A6000, sudah menyediakan viewfinder dan LCD display sekaligus

Sedangkan rata-rata mirrorless diatas 10 juta menyediakan viewfinder dan LCD display sekaligus. Fungsi LCD lebih kepada membantu menggunakan fitur-fitur yang didukung oleh kamera, atau sebagai media preview awal. Dan viewfinder berfungsi sebagai media peeking utama untuk menempatkan komposisi. Karena dengan viewfinder mata akan lebih fokus dan detail dalam mengatur komposisi. Tanpa gangguan apapun. Dimana hal tersebut akan sangat dibutuhkan oleh para professional.

Canon EOS M-5, menyediakan viewfinder dan LCD display

Sony A6300, menyediakan viewfinder dan LCD display sekaligus

Fujifilm X-T20, menyediakan viewfinder dan LCD display sekaligus

4. AKSESORIS PENDUKUNG

Aksesoris pendukung berupa:
Hot-shoe (tempat pemasangan aksesoris tambahan seperti flash light, mic/audio-in, monitor preview dan lain sebagainya)
Media interface (jack audio, usb/micro-usb, hdmi dan lain sebagainya)
– Image stabilizer

Rata-rata mirrorless dibawah 10 juta tidak menyediakan hot shoe dan jack mic untuk audio-in. Tanpa hot-shoe berarti tidak bisa menempatkan aksesoris pendukung langsung diatas kamera. Dan tanpa jack mic untuk audio-in berarti kita hanya bisa merekam video dengan audio diambil langsung dari mic built-in di dalam bodi kamera. Dimana penggunaan audio external (alat tambahan) untuk mendapatkan kualitas audio yang lebih baik harus melalui proses synchronizing karena karena video dengan audio menjadi 2 file yang terpisah. Namun mirrorless di kategori ini tetap menyediakan media interface seperti hdmi dan micro-usb. Dan yang cukup penting, rata-rata belum mendukung image stabilizer di bodi kamera. Harus lebih selektif dalam memilih lensa untuk mengantisipasi gambar yang shaking.

Sony A6000, menyediakan hot shoe untuk penempatan aksesoris tambahan

Canon EOS M-10, tidak menyediakan hot-shoe

Fuji X-A10, tidak menyediakan hot shoe

Sony A6000, menyediakan interface micro-usb dan  micro hdmi, tanpa jack audio-in

Fuji X-A10, menyediakan interface micro-usb dan  micro hdmi, tanpa jack audio-in

Canon EOS M-10, menyediakan interface usb dan micro hdmi, tanpa jack audio-in

Rata-rata mirrorless diatas 10 juta sudah menyediakan semua interface pendukung itu. Hot-shoe sebagai tempat untuk memasang flash light dan jack mic untuk audio-in, atau LCD monitor tambahan. Monitor preview bisa langsung dihubungkan dengan bodi kamera melalui interface hdmi, sangat membantu dalam proses pengambilan video dengan display yang lebih besar. Audio external atau jack audio-in juga bisa dihubungkan langsung ke bodi kamera, sehingga video dan audio (yang lebih baik, karena menggunakan audio external) tetap menjadi satu file. Dan biasanya sudah mendukung in-body-image-stabilizer sehingga mengurangi resiko gambar shaking menggunakan lensa apapun.

Canon EOS M-5, menyediakan hot shoe untuk penempatan aksesoris tambahan

Sony A6300, menyediakan hot shoe untuk penempatan aksesoris tambahan

Fujifilm X-T20, menyediakan hot shoe untuk penempatan aksesoris tambahan

Fujifilm X-T20, menyediakan interface micro-usb, micro hdmi, dan jack audio-in

Sony A6300, menyediakan interface micro-usb, micro hdmi, dan jack audio-in

Canon EOS M-5, menyediakan interface micro-usb, micro hdmi, dan jack audio-in terpisah di kedua sisi bodinya

Seperti biasa silahkan berkomentar. Atau, saya selalu membuka kesempatan untuk bertanya langsung melalui email di stuff@stuff4read.com atau melalui formulir yang terdapat di halaman About Me.

Photo by Jonathan Kemper on Unsplash

Mengenal Video Grafis

Punya keinginan untuk membuat video dan kemudian menghiasnya seperti apa yang sering kita lihat di TV?

Berikut ini adalah beberapa istilah dan aplikasi terkait yang biasanya digunakan untuk produksi video.

1. Video Editor

Video editor adalah aplikasi yang digunakan untuk memotong, menyusun serta memberi efek tambahan pada video. Hasil shooting (pengambilan gambar) sebelum di edit hanyalah berupa berbentuk potongan-potongan video (misal, adegan di depan rumah, adegan di depan pintu, adegan di dalam rumah). Potongan-potongan video tersebut kemudian dipotong sesuai kebutuhan dan disusun sehingga rangkaiannya menghasilkan sebuah cerita.

Selain itu video editor juga digunakan untuk menambahkan efek-efek yang mendukung dalam penyampaian cerita. Pengambilan gambar yang sebenarnya dilakukan siang bisa ditambahkan efek agar terlihat seperti sore. Atau penambahan efek cinematik agar video tidak terlihat ‘mentah’ (apa adanya) namun terlihat seperti film-film hollywood.Beberapa aplikasi video editor yang biasa digunakan adalah Final Cut (yang khusus hanya bisa digunakan di komputer Apple) dan Adobe Premier Pro.

2. Desain Grafis.

Selain penambahan efek, beberapa video juga membutuhkan elemen-elemen yang mungkin tidak tersedia pada saat pengambilan gambar. Sehingga membutuhkan gambar tambahan. Untuk penambahan gambar still (diam) biasanya menggunakan aplikasi Adobe Photoshop dan Adobe Illustrator.

Sebagai contoh adalah sebuah video yang memperlihatkan plang nama sebuah toko atau sekolahan. Kita bisa mengganti isi dari plang nama tersebut dengan membuat desain plang nama baru dengan aplikasi diatas, kemudian menggabungkan dan memasangnya di bagian yang tepat pada video.

3. Motion Grafis.

Selain penambahan gambar diam banyak video juga menambahkan gambar bergerak sebagai hiasannya. Sebagai contoh adalah ketika kita melihat video wawancara, dibagian bawahnya ada nama si narasumber yang dilengkapi dengan hiasan berupa kotak atau lingkaran dan lain sebagainya. Selain itu motion grafis juga digunakan untuk video pembuka seperti acara musik yang diawali dengan alat musik yang berterbangan diikuti dengan tulisan nama acara, atau penggunaan globe (bola dunia) diikuti dengan data-data statistik sebagai video pembuka acara berita.

Untuk motion grafis aplikasi yang sering digunakan adalah Adobe After Effects. Karena pada dasarnya apilikasi Adobe After Effects hanya berfungsi sebagai ‘penggerak’, maka dalam prosesnya Adobe After Effects harus mendapatkan dukungan dari aplikasi lain seperti Adobe Photoshop dan Adobe Illustrator atau bahkan video ‘mentah’ hasil shooting. Tugas Adobe After Effetcs adalah menggerakkan semua media-media tersebut.

Seperti biasa silahkan berkomentar. Atau, saya selalu membuka kesempatan untuk bertanya langsung melalui email di stuff@stuff4read.com atau melalui formulir yang terdapat di halaman About Me.

Belajar Fotografi & Videografi

Punya keinginan jadi fotografer atau videografer?

Kalau dulu modalnya lumayan. Ga semua orang mampu beli peralatannya yang memang tidak murah. Untuk foto harga pocket photo atau tustel sekitar 500 ribuan. Sedangkan untuk video, handycam harganya lebih tinggi lagi, bisa 800 ribu atau 1 jutaan.

Istilah fotografi atau videografi mencakup pelaku dan alatnya. Sedangkan istilah fotografer atau videografer adalah tentang man behind the gun. Tentang siapa yang melakukannya. Terlepas dari secanggih apa alatnya, hasil yang bagus sedikit banyaknya adalah karena peran siapa yang menggunakan alat tersebut.

Jadi, siapapun bisa menjadi fotografer. Siapapun bisa menjadi videografer. Tentu saja kembali ke kemampuan orangnya. Membutuhkan latihan dan pengalaman untuk mengasah kemampuan. Alatnya?

Smartphone yang ada di tangan anda adalah jawaban yang paling tepat. Tidak peduli apakah smartphone anda punya kemampuan yang super canggih atau yang teramat sangat jelek, sebuah kamera adalah kamera. Dibuat, dipasang di smartphone anda, dan berfungsi sebagaimana filosopi kamera tersebut diciptakan.

Siapapun bisa menjadi apapun, yang penting niat. Begitu orang bilang. Tapi untuk fotografi dan videografi, menurut saya lebih dimudahkan. Niat sudah dibulatkan. Alat? Sudah ada di tangan entah sejak kapan, mungkin bertahun-tahun yang lalu.

Apabila anda punya smartphone dengan kamera yang sangat baik, sangat disayangkan apabila tidak dimanfaatkan. taking a picture doesn’t kill you. Memotret atau membuat video tidak akan membunuh kita. Tinggal 1-2 sentuh, smartphone anda siap merekam atau memotret sesuatu. Apabila anda merasa kamera smartphone anda tidak bagus, anda hanya butuh beberapa trik untuk menghasilkan foto atau video yang cukup layak.

1. Kenali kamera smartphone anda.

Salah satu perbedaan yang paling mencolok antara kamera smartphone mahal dengan smartphone murah adalah kemampuan low-light nya. Kemampuan kamera untuk menangkap gambar dalam kondisi kekurangan cahaya. Yang dimaksud low-light
adalah apa yang terlihat dari kamera. Bukan apa yang terlihat oleh mata kita. Bahkan idealnya, bisa dibilang semua kamera smartphone apabila selalu didampingi oleh pencahayaan yang baik, berupa lighting set.

Apabila kemampuan kamera smartphone anda sudah cukup baik, anda perlu mempertimbangkan lokasi atau posisi pengambilan gambar agar cahaya yang ditangkap kamera lebih baik. Apabila kemampuan kamera smartphone anda tidak terlalu bagus terhadap low-light, sangat tidak disarankan untuk pengambilan gambar indoor (dalam ruangan). Usahakan selalu di area terbuka dan dalam kondisi cahaya matahari yang bagus.

Sudah punya niat tapi alat tidak mendukung? Anda pasti bisa menjadi fotografer atau videografer. Anda hanya butuh ketepatan waktu dan lokasi saja.

Selain kemampuan fisiknya, setiap smartphone menawarkan fitur yang berbeda untuk kameranya. Seperti kemampuan manual focus, manual exposure, resolusi dan sebagainya. Untuk smartphone dengan fitur yang minim anda bisa mencari beberapa aplikasi kamera untuk memaksimalkan kemampuan fisiknya.

Dengan mengenali kamera smartphone, anda bisa memilah apa yang bisa dan apa yang jangan anda lakukan. Kamera yang tidak terlalu bagus dalam kondisi low-light, jangan melakukan pengambilan gambar indoor. Tidak ada pengaturan focus, jangan mengambil gambar yang terlalu deket dan kecil. Apabila resolusinya kecil, usahakan mengambil gambar sesuai kebutuhan, tapi apabila resolusinya cukup besar anda punya kesempatan untuk membuang bagian-bagian yang tidak dibutuhkan pada saat proses editing. Dan sebagainya.

2. Pelajari komposisi fotografi dan videografi.

Secara teori ada beberapa aturan komposisi yang bisa dipelajari. Salah satunya adalah rules of third. Aturan 1/3 gambar.

Beberapa foto dan video yang dianggap unik adalah karena ketidak terbatasan cara pengambilannya. Anda bisa memotret sebuah motor persis lurus dari salah satu sisinya. Tapi anda juga bisa mengambil gambar dari posisi serong, misalnya dari arah kaca spion dengan jarak yang tidak terlalu jauh. Anda bisa mengambil gambar orang lain dalam
posisi eye-level, posisi sebagaimana kita melihat orang lain. Tapi anda juga bisa mengambil gambar orang dalam posisi sebagai kucing (lebih rendah atau sangat rendah) atau dalam posisi bird-eye (posisi yang lebih tinggi).

Dan untuk menambah pengetahuan anda bisa melihat beberapa karya foto dan video yang dibuat oleh orang lain. Tanyakan kepada diri anda sendiri dan buat asumsinya. Kenapa pohonnya tidak terlihat hingga ke ranting paling tinggi. Kenapa foto kucing tapi kucingnya tidak di tengah gambar. Kenapa foto langit harus memperlihatkan gedung
dibawahnya kenapa tidak langit biru semuanya. Dan lain sebagainya.

3. Pelajari beberapa istilah

Untuk semakin membantu pemahaman, ada beberapa istilah fotografi dan videografi yang perlu anda ketahui. Berguna apabila anda melakukan percakapan atau membaca beberapa artikel terkait.

Aperture
Ini adalah ukuran bukaan sensor lensa kamera. Semakin besar bukaan sensor semakin besar gambar yang bisa diambil. Tanpa harus mundur-mundur menjauh dari objek. Dan semakin besar bukaan sensor maka semakin baik kemampuan kamera dalam kondisi low-light. Tapi karena kita ada dalam bahasan smartphone, aperture smartphone sudah fixed. Terkunci dan tidak dapat diubah.

ISO
Adalah ukuran sensitifitas sensor menerima cahaya. Semakin sensitif sensor maka semakin banyak cahaya yang ditangkap. Hasilnya akan lebih terang. ISO bisa dibilang sebagai pembantu langsung terhadap aperture. Ketika aperture kecil yang menghasilkan gambar lebih gelap, ISO akan membantu gambar menjadi lebih terang. Apabila ISO terlalu rendah maka gambar akan lebih gelap. Untuk kamera dengan kemampuan low-light yang tidak bagus (aperture yang kecil), meningkatkan sensitifitas ISO akan membantu gambar menjadi lebih terang tapi gambar akan terlihat kasar dan berbintik.

Shutter Speed
Adalah ukuran waktu sensor kamera membuka dan menutup pada saat mengambil gambar. Semakin lama sensor membuka maka akan menghasilkan gambar yang lebih terang, namun membuat gambar menjadi lebih blur/kabur. Shutter speed yang tinggi tidak disarankan untuk mengambil gambar yang bergerak.

Diantara ketiga istilah diatas, aperture bisa dikatakan sebagai sumber penentu kualitas cahaya pengambilan gambar. Tapi karena aperture smartphone sudah terkunci dan tidak dapat diubah, maka ISO dan shutter speed bisa membantu kita mendapatkan kualitas cahaya yang diinginkan.

Satu kelebihan sekaligus kekurangan dari kamera smartphone, kita tidak bisa mengubah setting aperture, berarti kita cukup fokus dengan 2 point lainnya yaitu ISO dan shutter speed.Namun, tidak semua kamera smartphone menyediakan setting manual untuk ISO dan shutter speed. Untuk itu diperlukan aplikasi kamera tambahan yang memiliki kontrol manual ISO dan manual shutter speed.

Hanya dengan 3 point dasar diatas anda sudah cukup untuk terjun sebagai fotografer dan videografer amatir. Anda harus mengetahui detail dan kemampuan kamera smartphone anda. Sehingga anda bisa memaksimalkan secara efektif sejauh mana kemampuan kameranya. Dengan demikian anda bisa menyusun konsep yang lebih baik sebelum mulai berburu gambar dan video. Semua kegiatan yang terkonsep idealnya menjadi lebih maksimal.

Dengan pemahaman alat dan konsep yang kuat, anda bisa mulai melakukan pengambilan gambar dengan menggunakan beberapa teori fotografi dan videografi. Mengambil gambar yang unik, yang tidak biasa, atau sebuah gambar yang sebenarnya biasa saja, tapi dalam komposisi yang luar biasa.

Dan dalam prakteknya, anda bisa selalu menjaga kualitas foto dan video anda selalu sesuai dengan konsep dan keinginan. Apabila dirasa ada yang kurang pas anda bisa mencoba bermain-main dengan beberapa settingan standar kamera seperti yang sudah dijelaskan diatas.

Seperti biasa silahkan berkomentar. Atau, saya selalu membuka kesempatan untuk bertanya langsung melalui email di stuff@stuff4read.com atau melalui formulir yang terdapat di halaman About Me.